You are here
Home > Kemenkes > Kemenkes, Anak-anak di Papua itu 27 Meninggal Dalam Tiga Bulan, Bukan 40 Anak

Kemenkes, Anak-anak di Papua itu 27 Meninggal Dalam Tiga Bulan, Bukan 40 Anak

Kemenkes, Anak-anak di Papua itu 27 Meninggal Dalam Tiga Bulan, Bukan 40 Anak

Sharing is caring!

Meninggalnya puluhan anak-anak di Kabupaten Deiyei, Papua dipastikan bukan karena virus aneh atau sarampa. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengklaim anak-anak di ujung timur Indonesia itu ada 27 anak meninggal dalam tempo tiga bulan terakhir. Bukan 40 orang.

Direktur Surveilans dan Karantina Kesehatan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Elizabeth Jane Soepardi menyebutkan bahwa 25 balita lainnya meninggal karena diare, radang paru-paru, disentri, gizi buruk, gigitan serangga, dan alergi. Paling banyak justru radang paru-paru yang mencapai sembilan balita. Terbanyak lainnya adalah diare yang diderita enam anak.

BACA JUGA:  Kasihan, Masyarakat Sehat di Provinsi Ini Tak Lebih dari 17 Persen

Namun, Jane mengakui bahwa cakupan imunisasi di Kabupaten Deiyai tiga tahun terakhir sangat rendah. “Tahun 2016 hanya 5,5 persen,” ucapnya. Malah, pada 2014 tidak ada laporan sama sekali.

Jane mengungkapkan, masalah akses memang menjadi kendala utama di Papua. Akibatnya, beberapa program seperti imunisasi tidak bisa berjalan dengan baik. “Jalan trans-Papua yang baru sedang dibangun dan melintasi Kabupaten Deiyai. Ini membantu untuk membawa infrastruktur kesehatan,” bebernya.

Ahli tropik-infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dr Erni Juwita Nelwan SpPD menyatakan, pihak terkait harus mengupayakan pencegahan penularan sarampa lebih lanjut. Meski, hanya ditemukan dua anak untuk kasus sarampa.

“Caranya dengan merawat anak yang sakit secara terpisah di ruang isolasi. Selain itu, pastikan vaksinasi sudah diberikan kepada orang sekitar anak yang sakit,” sarannya.

BACA JUGA:  Menkes Komitmen Lakukan Reformasi Kesehatan, Implementasinya Dengan Program Germas

Erni memang menyoroti pentingnya vaksinasi. Sebab, virus sarampa atau dikenal juga sebagai rubeola bisa dicegah dengan vaksin. “Penyakit tersebut bisa terlihat ringan, tetapi juga bisa menjadi serius,” ucapnya.

Orang sekitar pun butuh divaksin lantaran mudahnya penularan penyakit tersebut. Hanya dari batuk, bersin, bahkan berbicara pun bisa menularkan virus itu. Penularan dapat terjadi bahkan sejak masa inkubasi atau belum bergejala sama sekali hingga empat hari setelah gejala muncul.

Masa inkubasi virus sarampa memang panjang, bisa mencapai dua minggu sebelum gejala muncul. Bahkan, orang sering mengabaikan karena gejala yang timbul begitu sepele. “Demam, batuk kering, sakit saat menelan, mata dan kulit memerah,” ujar Erni.

BACA JUGA:  Distrik Sentani Alokasikan Dana Khusus Berantas Penyakit Endemik

Sumber jawapos.com

Sharing is caring!

(Visited 32 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Top