Sampai Anak Mentawai Bisa Bebas Dari Cengkeraman Rokok, Kami Tak Akan Menyerah!

Sempat lelah dan ingin menyerah, namun kami harus terus berjuang, kami harus membuat anak-anak Mentawai mendapat ruang untuk hidup di luar cengkeraman asap rokok yang mematikan.
Nurmalasari

Nurmalasari

Project Officer Research & Development Division at CISDI
Outreach & Partnership Kesmas-ID
Bio Lengkap Cek IG @nurmalasari.pn
Nurmalasari

Sejak tahun 2012-2017, Penyakit Tidak Menular (PTM) masih mendominasi 10 penyakit penyebab kematian tertinggi di Indonesia. Bahkan NCDs Alliance (2016) menyatakan bahwa pada tahun 2030 diestimasikan jumlah kematian akibat PTM ini sebanyak 75%.

Salah satu faktor yang memiliki pengaruh besar terhadap munculnya penyakit ini adalah konsumsi rokok. Prevalensi konsumsi rokok di Indonesia adalah yang tertinggi di ASEAN, mencapai 36,1% dan 6% diantaranya adalah perokok anak-anak dengan usia 10-14 tahun (Riskesdas, 2013).

Tingginya angka konsumsi rokok terutama dikalangan usia anak telah menjadi isu disemua wilayah Indonesia, termasuk Kabupaten Kepulauan Mentawai. Berdasarkan data Pencerah Nusantara tahun 2012 diketahui bahwa sebanyak 13% anak usia SMP dan 21% anak usia SMA termasuk perokok aktif.

Melihat angka tersebut, tidak bisa dielakkan lagi bahwa masalah rokok di Kabupaten Kepulauan Mentawai, khususnya Kecamatan Sikakap telah masuk dalam kategori bahaya. Bukan hanya orang tua dan dewasa, namun juga pemuda bahkan anak-anak pun sudah mulai mengidolakan rokok dan menjadikannya sebagai salah satu produk jajanan mereka.

Miris ketika mengetahui peran masyarakat, tetangga, orang tua, bahkan pemangku kebijakan hanya sekedar dan sebatas saja. Permasalahan tersebut harus diselesaikan. Jika pembiaran terus dilakukan, maka bukan tidak mungkin jika pada tahun 2045 bukan bonus demografi yang didapatkan oleh Kabupaten Kepulauan Mentawai, namun bencana demografi.

Sebagai pemuda yang lahir dan dibesarkan di Mentawai, membuat Yorimarlika Samaloisa yang kala itu masih baru mengenyam bangku SMP Kelas VII tergerak untuk berbuat sesuatu dan melakukan perubahan. Dengan masalah yang seperti fenomena gunung es dimana masalah yang sebenarnya lebih besar dari masalah yang nampak dipermukaan, Yori (panggilan akrabnya) menyadari bahwa perubahan tersebut tidak dapat dilakukannya seorang diri.

Oleh karena itu, Yori memutuskan bergabung dengan Komunitas Sahabat Remaja Mentawai (SRM) pada tahun 2012. SRM sendiri adalah komunitas peduli kesehatan remaja yang dibentuk oleh Puskesmas Sikakap bekerja sama dengan Tim Pencerah Nusantara serta Yayasan Cipta Fondasi Komunitas dan Rebana Indonesia.

Sebagai Koordinator SRM Tingkat SMP, Yori menyusun berbagai kegiatan interaktif untuk mengkampanyekan dampak bahaya konsumsi rokok pada teman-teman sebayanya. Bersama Puskesmas Sikakap, Yori dan anggota SRM lainnya melakukan promosi di SD, SMP, dan SMA melalui kegiatan Screening Kesehatan yang rutin dilakukan Puskesmas serta mengaktifkan kembali UKS sebagai tempat konsultasi berhenti merokok dan menempel informasi terkait rokok.

Selain itu, bekerja sama dengan Gereja dan Pastoran, Yori dan anggota SRM lainnya diberikan kesempatan untuk setiap minggunya melakukan promosi kepada jemaat selepas ibadah bergiliran disetiap dusun di Kecamatan Sikakap.

Pada tahun 2015, dilakukan kembali Survey Kesehatan Masyarakat oleh Tim Pencerah Nusantara. Hasilnya, ternyata angka perokok aktif masih cukup tertinggi di Kecamatan Sikakap yakni 48,8%. Dimana 67,3% dari perokok aktif tersebut berusia 10-15 tahun. Secara kasat mata, memang terlihat bahwa segala upaya yang dilakukan oleh Yori dan anggota SRM lainnya untuk menekan jumlah perokok anak belum nampak adanya. Namun, langkah kecil selama 3 tahun tersebut ternyata cukup memberikan dampak dimana 70,1% dari perokok anak tersebut menyatakan tengah mencoba berhenti merokok.

Dengan segala hal yang dia lakukan selama 3 tahun tersebut, Presiden Joko Widodo melalui Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak memberikan penghargaan kepada Yori sebagai Tunas Muda Pemimpin Indonesia Tahun 2015.

Penghargaan ini membuka kesempatan-kesempatan lainnya untuk Yori dapat mengembangkan kapasitasnya dalam upaya perlindungan anak dari asap rokok seperti terpilih sebagai Tim Pembaharu Muda Gerakan FCTC untuk Indonesia pada tahun 2016 dan puncaknya pada Tahun 2017 kemarin Yori berkesempatan untuk menyampaikan aspirasinya agar FCTC segera diaksesi untuk melindungi anak dari cengkeraman industri rokok dihadapan Deputi V Kantor Staf Kepresiden RI.

Dari berbagai training yang diikutinya dan bertemu dengan sesama pejuang FCTC di seluruh Indonesia, Yori menyadari bahwa dia dan SRM tidak bisa bergerak hanya dengan Puskesmas dan sekolah. Dia harus menggandeng lebih banyak dukungan agar Kecamatan Sikakap bisa menjadi Kecamatan yang Bebas Asap Rokok.

Aksi pungut puntung rokok memperingati Hari Sampah Sedunia pada tahun 2016 mengawali aksinya mendukung FCTC untuk Indonesia. Diikuti dengan berbagai kegiatan lainnya seperti edukasi rutin dampak rokok di sekolah-sekolah, melakukan advokasi dan menjalin jejaring dengan lintas sektoral, memperingati Hari Kesehatan Nasional bersama Puskesmas mengadakan perlombaan cerdas cermat dan promosi kesehatan seputar bahaya rokok.

Bersama Gereja dan Pastoran mengadakan Camp FCTC sebagai serangkaian acara menyambut Natal, puncaknya menyambut Peringatan Hari Anak Nasional Yori mengumpulkan surat cinta dari masyarakat Sikakap dan petisi dukungan bersama seluruh pejuang FCTC di seluruh Indonesia agar Bapak Presiden Mengaksesi FCTC.

Lagi-lagi, upaya tersebut memang belum bisa membuat Kecamatan Sikakap seutuhnya bebas asap rokok. Namun, beberapa pihak sudah mulai peduli akan isu rokok salah satunya Puskesmas Sikakap yang sudah menerapkan KTR dan dengan tegas melarang adanya aktivitas merokok di lingkungan Puskesmas.

Memperingati Kemerdekaan RI tahun 2017, bersama dengan SRM, Puskesmas mengadakan lomba surat cinta untuk ayah dengan tema “Ayah Berhenti Merokok”. Dalam berbagai pidatonya, Camat juga mulai sering mengajak masyarakat untuk berhenti merokok.

“Sempat lelah dan ingin menyerah, namun kami harus terus berjuang, berjuang lebih keras untuk menghadapi masyarakat yang terkadang tidak peduli dengan aksi kami, selanjutnya menggiring opini mereka bahwa rokok itu bukan produk menguntungkan. Karena itulah peran kami sebagai pemuda yang tidak hanya duduk di bangku sekolah. Kami harus membuat anak-anak Mentawai mendapat ruang untuk hidup di luar cengkeraman asap rokok yang mematikan. Karena anak-anak adalah masa depan kehidupan dan itu sebuah KEPASTIAN.”
Yorimarlika Samaloisa

***Tulisan ini merupakan kolaborasi Nurmalasari & Yorimarlika Samaloisa

Sharing is caring!

(Visited 76 times, 1 visits today)

1 thought on “Sampai Anak Mentawai Bisa Bebas Dari Cengkeraman Rokok, Kami Tak Akan Menyerah!

  1. Yori adalah anak yang saat ini sedang menuju dewasa. Berkesempatan bertemu dan mengenal Yori setahun yang lalu di Sikakap adalah anugrah, karena saya masih diizinkan oleh Yang Maha Kuasa untuk bisa bertemu dengan seorang anak yang mempunya niat dan jiwa yang tulus untuk orang sekitarnya. Yang saya tahu bahwa Yori adalah anak yang aktif di SRM (sahabat remaja mentawai), aktif di persekutuan kerohanian dan kegiatan sosial lainnya. Dengan melihat keaktifan dan kegigihan Yori semakin membuat saya melihat ternyata masih ada harapan cerah untuk Indonesia khususnya untuk Mentawai.
    Lomba puisi “Ayah, Berhentilah merokok”, yang dilakukan pada perayaan kemerdekaan 17 agustus 2017 silam membuat saya terharu dan tertegur. Ada perasaan haru dan ada perasaan bangga ketika menyaksikan anak-anak SD dari perwakilan setiap sekolah menyampaikan keinginan mereka supaya ayahnya berhenti merokok. Partisipasi guru, partisipasi orangtua pada saat itu perlu diacungkan jempol. Karena orangtua juga antusias untuk mendengar anaknya membacakan surat cinta untuk ayahnya supaya berhenti merokok. Dan ternyata surat cinta untuk ayah tersebut juga adalah perwakilan dari surat cinta dari sang istri kepada suaminya.
    Yapp, Semangat untuk Yori dan kakak -kakak pembimbingnya untuk selalu memberikan dukungan kepada Yori. Karena Yori adalah perpanjangan tangan kita untuk memberitakan kebaikan di Sikakap. Semoga dengan kegigihan dan keaktifan Yori bisa menginspirasi teman temannya yang lain yang juga mempunyai kegelisahan yang sama.

    Salam semangat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *