You are here
Home > Rumah Sakit > Serangan WannaCry, Administrasi RS Dharmais Terpaksa Balik ke Kertas

Serangan WannaCry, Administrasi RS Dharmais Terpaksa Balik ke Kertas

Serangan WannaCry, Administrasi RS Dharmais Terpaksa Balik ke Kertas

Sharing is caring!

Setidaknya dua rumah sakit di Jakarta yaitu Dharmais dan Harapan Kita diserang oleh ransomware berjenis WannaCry pada Jumat (12/5) yang menyebabkan data pasien dalam jaringan komputer rumah sakit tidak bisa diakses.

Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara di Jakarta, mengatakan akibat serangan maleware tersebut, proses bisnis di rumah sakit, harus dilakukan secara manual sehingga memperpanjang proses registrasi pasien serta proses lainnya.

“Biasanya registrasi bisa langsung masuk ke dalam jaringan, dokternya, tetapi akibat serangan ini, semuanya harus dilakukan pakai kertas secara manual. Konsekuensi yang kami ketahui sekarang, seperti itu,” katanya dalam konferensi pers di Bakoel Caffe, Minggu siang (14/5/17).

Rudiantara belum bisa memastikan jumlah kerugian yang ditimbulkan akibat serangan tersebut.

“Kerugian material? Malware ini memblokir apabila kita mengakses data yang kita miliki, jadi tidak tahu saya (berapa kerugiannya), setahu saya tidak menghancurkan data yang ada,” katanya.

Pria yang karib disapa Chief RA itu mengatakan, Kemenkominfo sudah berkoordinasi dengan Rumah Sakit Dharmais untuk menanggulangi serangan tersebut.

Selain itu, ia juga mengatakan sudah mempersiapkan tim khusus menghadapi persoalan ini yang antara lain meliputi Direktorat Keamanan Kemenkominfo dan pegiat keamanan siber, serta bekerjasama dengan sejumlah pihak dari luar Indonesia.

“Karena peristiwa ini mendunia jadi kami tidak hanya berkerjasama dalam negeri, tetapi juga secara internasional. Kalau dalam negeri kita sudah siapkan tim khusus dari Kemenkominfo,” ujar Rudi.

Sumber gatra.com

Sharing is caring!

(Visited 94 times, 1 visits today)

Leave a Reply

Top