Tenaga Kesehatan Masyarakat Sekaligus Pekerja Seni Why Not kan
Cita-citaku lebih ingin sebagai pekerja seni, dan menjadi tenaga kesehatan merupakan permintaan orang tuaku. Salah jurusan? Ya, tapi kesalahan yang indah!
Yulyana

Nama saya Yulyana, Lahir di ibu kota Sulawesi Tengah tepatnya di Palu, 09 Mei 2000. Saya anak pertama dari dua bersaudara, buah pasangan dari Anjaz Kadri dan Lu’lu. Yuly adalah panggilan akrab saya.

Saya terlahir dikeluarga yang sangat sederhana. Ayah saya seorang Jurnalis di Media Surat Kabar swasta, sedangkan Ibu saya bekerja sebagai seorang guru di Madrasah Aliyah. Sejak kecil saya sudah diperkenalkan musik oleh ayah dan ibu saya.

Ketika berumur 6 tahun, saya memulai pendidikan di MIS Alkhairaat Boyaoge. Setelah lulus saya melanjutkan pendidikan di MTs Alkhairaat Pusat Palu tahun 2011. Selepas lulus dari MTs di tahun 2014, saya melanjutkan pendidikan di MA Alkhairaat Pusat Palu.

BACA JUGA:  Permainan Ular Tangga PHBS Mudahkan Siswa Memahami PHBS

Ketika menginjak kelas VIII SMP, saya mewakili sekolah dalam perlombaan singing contest antar sekolah se-Kota Palu, dan berhasil menjadi juara ke 3 dalam perlombaan tersebut. Saya juga pernah mewakili sekolah di acara singing contest kategori female dalam perlombaan english camp se-Kota Palu, dan alhamdulillah berhasil meraih juara ke-2.

Juara 2 singing contest kategori female

Tentu saja ini membuat hati saya senang dan semakin bersemangat dalam mengembangkan bakat yang saya miliki. Sejak saat itu saya lebih sering diikut sertakan mengikuti ajang-ajang perlombaan menyanyi untuk mewakili sekolah.

Selain itu saya juga aktif dalam berbagai kegiatan di sekolah, saya bergabung dengan organisasi PMR dan juga pernah menjabat sebagai sekretaris Persatuan Pelajar Islam Alkhairaat.

Saat ini, saya kuliah Semester I Prodi Kesehatan Masyarakat Konsentrasi Manajemen Rumah Sakit di STIKes Surya Global Yogyakarta.

Sedikit curhat ya, saya yakin kalimat-kalimat yang sangat panjang ini akan membuat kalian malas membaca. Tapi saya ingin membagikan sedikit pengalaman saya buat teman-teman semua yang mungkin niatnya belum lurus dan dihadapi persoalan seperti yang pernah saya alami ini.

BACA JUGA:  Ini Kontribusi Nyata Dosen Prodi IKM STIKes Indramayu Mengatasi Perilaku Merokok di Masyarakat

Jadi, pertama kali disuruh masuk kuliah kesehatan masyarakat, saya itu agak ragu. Ragunya kenapa? Karena takut kalau salah jurusan! Ya, karena memang pengennya saya jadi pekerja seni, bukan jadi seorang tenaga kesehatan.

Entah kenapa memang jiwa raga saya prefer ke seni musik dan tarik suara (menyesuaikan dengan bakat). Dulu itu pengen sekali lanjutkan studi di ISI Yogyakarta, ingin mengembangkan bakat dan potensi yang saya miliki disana. Tapi apalah daya orang tua tak mengizinkan dan lebih memilih saya melanjutkan studi di STIKes.

Awalnya sih nggak srek gimanaaa gitu, takut kalau nanti nilai bakalan anjlok gara-gara ngambil studi yang tidak sesuai dengan minat bakat yang kita miliki. Tapi saya terus yakinkan diri saya bahwa apapun pilihan orang tua pasti yang terbaik buat anaknya, walaupun diawal rasanya sangat sulit. Orang tua saya pun selalu yakinkan diri saya bahwa saya bisa melewati semunya.

BACA JUGA:  Puskesmas Ini Libatkan Mahasiswa Kesmas STIKes Kuningan Dalam Program PIS-PK

Sebenarnya gak ada yang namanya salah jurusan. Semua itu cuma persoalan niat. Kalo niat kita emang tulus dan ikhlas buat jalani semuanya, ada saja keindahan, kenikmatan, dan kemudahan yang Allah kasih, walaupun pada awalnya tidak sesuai dengan apa yang kita harapkan.

mahasiswa kesmas STIKes Surya Global Yogyakarta

Masih banyak kok cara lain dan wadah yang bisa menampung bakat dan potensi yang kita miliki, semuanya sudah tersedia di dunia ini. Tinggal bagaimana cara kita menempatkan diri dan tak henti untuk mencari tau hal-hal yang dapat membantu kita untuk mengembangkan potensi itu.

Dan sejauh ini, saya nyaman dengan jurusan yang orang tua saya pilih walaupun memang ada sedikit kesulitan, he..he..

Jadi seorang tenaga kesehatan masyarakat sekaligus pekerja seni why not kan? Toh bisa nambah lebih banyak pundi-pundi rupiah wkwkwk..

Semoga berfaedah yah kawan. Kalau kamu, apa awalnya juga salah jurusan?

Sharing is caring!

(Visited 590 times, 1 visits today)