Hati-Hati, Asap Letusan Mercon Dapat Sebabkan ISPA
Kepala Dinkes Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Syahrizal Antoni mengatakan bahwa dampak dari asap letusan mercon dapat menyebabkan ISPA.

Mercon seolah tak pernah absen di bulan ramadan. Tak hanya anak-anak, orang dewasa pun terkadang ikut bermain peledak berdaya rendah berupa bubuk yang dikemas dalam beberapa lapis kertas itu.

Kepala Dinas Kesehatan Pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan, Sumatera Barat, Syahrizal Antoni mengatakan bahwa dampak dari asap letusan mercon dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan.

Pemerintah setempat pun mengimbau masyarakat untuk tidak meletuskan mercon karena asap yang keluar dari letusan itu jika terhirup dapat menyebabkan infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).

“Dampaknya tidak secara langsung, namun dipastikan akan dirasakan tiga hingga tujuh tahun kemudian,” kata Kepala Dinas Kesehatan setempat Syahrizal Antoni di Painan, Senin.

BACA JUGA:  Jawaban MUI untuk Dua Kelompok Antiimunisasi

Ia menerangkan penggunaan mercon juga bisa menciderai bagian tubuh seperti mata, jari, wajah dan bagian lainnya.

Agar tidak berdampak negatif, ia mengajak warga tidak menggunakannya terutama oleh anak-anak karena lebih rentan.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja Pesisir Selatan Harianto mengatakan pihaknya akan memastikan tidak ada tempat hiburan beroperasi selama Ramadhan termasuk mengawasi penggunaan mercon.

Meletuskan mercon akan mengganggu ketertiban dan juga dapat mengganggu umat Islam yang sedang beribadah, katanya.

“Kami telah menggelar beberapa kali razia penertiban pedagang yang menjual mercon,” katanya.

Warga Koto XI Tarusan, Al Amin (30) mengatakan meletuskan mercon pada saat Ramadan cukup mengganggu terutama bagi keluarga yang memiliki anak kecil.

“Apalagi mercon yang berukuran besar. Jangankan anak kecil kami yang dewasa saja kaget,” ujarnya.

Ia berharap aparat penegak hukum tidak lengah terkait hal itu sehingga suasana Ramadhan tenang dan tertib.

Sumber : malangtoday.net

(Visited 317 times, 1 visits today)