Mahasiswa FKIK Universitas Jambi Melakukan Pengabdian Pada Suku Anak Dalam
Mahasiswa Ilmu Kesehatan Masyarakat, FKIK Universitas Jambi melakukan pengabdaian masyarakat mengoptimalkan personal hygiene kelompok anak usia sekolah pada Suku Anak Dalam.

Indonesia merupakan negara yang memiliki kekayaan alam yang melimpah. Tidak hanya itu, Indonesia juga kaya akan suku, adat, dan budaya. Berdasarkan sensus Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2010 tercatat sekitar 1.331 kategori suku bangsa yang ada di Indonesia (BPS, 2010).

Selain itu, Indonesia juga memiliki beberapa Komunitas Adat Terpencil (KAT) yang tersebar dari sabang sampai merauke. Salah satu Komunitas Adat Terpencil (KAT) berada di Provinsi Jambi, dimana komunitas terpencil ini masih terjaga keunikan dan kearifan budayanya. Komunitas adat terpencil yang ada di Provinsi Jambi sering disebut dengan Suku Anak Dalam (Orang Rimbo).

Berdasarkan survei Komunitas Konservasi Indonesia Warsi (KKI-Warsi) pada tahun 2010, populasi Suku Anak Dalam (Orang Rimba) mencapai sekitar 4.000 lebih jiwa yang menyebar di beberapa lokasi. Populasi terbesar berada di kawasan Taman Nasional Bukit Dua Belas (TNBD) dengan jumlah 2.546 jiwa, sebagian kecil berada di wilayah Taman Nasional Bukit Tiga Puluh (TNBT) sebanyak 474 jiwa, juga berada di hutan-hutan sekunder dan perkebunan kelapa sawit sepanjang jalur lintas tengah Sumatera hingga ke batas Sumatera Selatan, dengan jumlah populasi 1.373 jiwa.

Suku Anak Dalam (Orang Rimba) termasuk suku primitif yang hidup mengasingkan diri di dalam hutan dataran rendah, pola hidup semi nomadik (berpindah) dengan memanfaatkan Sumber Daya Alam (SDA) sebagai sumber penghidupan dari berburu dan meramu hasil hutan.

Suku Anak Dalam (Orang Rimba) tinggal dalam pondok yang terbuat dari daun serdang sebagai atap, kayu sebagai tiang dan lantai, dengan menggunakan rotan sebagai pengikatnya. Suku Anak Dalam (Orang Rimba) memakai pakaian adat unik bernama cawat dan kemben untuk menutup organ vitalnya. Selain itu, adat ritual mereka masih kental dan melekat dengan menganut kepercayaan kepada dewa-dewa dan arwah leluhur.

Terdapat beberapa permasalahan kesehatan yang terjadi pada Suku Anak Dalam (Orang Rimba) seperti penyakit menular, penyakit tidak menular, penyakit berbasis lingkungan, dan penyakit berbasis makanan. Beberapa contoh penyakit yang biasa terjadi pada Suku Anak Dalam (Orang Rimba) yaitu Diare, Cacingan, Penyakit kulit, Malaria, Hepatitis B, dan sebagainya.

Gaya hidup dan lingkungan tempat tinggal memiliki pengaruh yang besar terhadap permasalahan kesehatan yang terjadi pada kelompok anak-anak, ibu hamil, dan usia lanjut Suku Anak Dalam. Tercatat pada tahun 2015, sedikitnya 11 Suku Anak Dalam (Orang Rimba) di kawasan TNBD meninggal. Mereka diduga tewas akibat kekurangan pangan dan air bersih.

Kemudian studi yang dilakukan oleh Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman, dengan KKI-Warsi tahun 2016, menemukan prevalensi Hepatitis B di kalangan Suku Anak Dalam (Orang Rimba) di Jambi mencapai 33,9% (Komunitas Konservasi Indonesia Warsi, 2019). Di tambah dengan munculnya virus baru yang lebih kita kenal dengan corona virus disease (Covid-19) menambah beban kesehatan di Suku Anak Dalam (Orang Rimba), walaupun belum ditemukan adanya Covid-19 di Suku Anak Dalam (Orang Rimba). Namun harus tetap diwaspadai karena terdapat pasar di Pematang Kabau, Kecamatan Air Hitam, Kabupaten Sarolangun dapat menjadi episentrum Covid-19 yang mempertemukan Suku Anak Dalam (Orang Rimba) dengan masyarakat luar.

Pengetahuan kesehatan dan wawasan akan pentingnya gaya hidup sehat di Suku Anak Dalam (Orang Rimba) sangat minim, bahkan 7 dari 10 masyarakat Suku Anak Dalam (Orang Rimba) tidak tahu cara mencuci tangan, mandi, dan menjaga kebersihan diri dengan baik dan benar. Personal hygiene merupakan salah satu upaya memelihara kebersihan dan kesehatan seseorang untuk kesejahteraan fisik dan psikis. Hal ini dapat menjadi solusi untuk meminimalisir risiko terkontaminasinya penyakit yang dilakukan secara individu.

BACA JUGA:  Cara Agar Postingan di Medsos Promkes Viral dan Efektif

Pada kesempatan Program Kreativitas Mahasiswa (PKM) bidang Pengabdian Masyarakat yang diselenggarakan oleh Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) Republik Indonesia, kegiatan pengabdian masyarakat ini dilakukan selama 2 Minggu. Pada tanggal 28 Juli 2021 setelah melakukan swab dihari sebelumnya yang membuktikan negative covid team langsung berangkat ke Desa Bukit Suban dan melakukan berbagai persiapan kegiatan untuk anak-anak usia sekolah Suku Anak Dalam.

Mahasiswa Ilmu Kesehatan Masyarakat, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan (FKIK) Universitas Jambi melakukan pengabdaian masyarakat mengoptimalkan personal hygiene kelompok anak usia sekolah pada Suku Anak Dalam untuk meningkatkan derajat kesehatan di Desa Bukit Suban yang diharapkan dapat menjadi generasi yang memiliki pengetahuan dan wawasan kesehatan yang luas.

Dengan tujuan terciptanya individu yang sehat dan produktif serta penyakit terhindar dari penyakit untuk dapat menekan angka kematian dan kesakitan di Indonesia. Dengan demikian tidak menutup kemungkinan angka harapan hidup di Indonesia akan semakin meningkat pula. Sumber daya manusia (SDM) yang sehat akan menunjang produktivitas yang berkualitas sehingga kesejahteraan masyarakat dapat dirasakan oleh semua masyarakat Indonesia.

Menurut Siti Mashirotul Khoiriyah selaku Ketua PKM-PM Gempita SAD, “Masalah personal hygiene di sana, masih belum diterapkan dengan baik ditambah dengan kurangnya informasi dan fasilitas MCK, membuat personal hygiene menjadi sangat sulit untuk di laksanakan, terutama pada orang dewasa, maka dari itu sasaran yang ingin kami lakukan pada anak usia 6-12 tahun atau anak usia sekolah, yang mudah untuk diajak bermain dan emprektekan personal hygiene dengan cara yang menyenangkan serta kedepannya kami berharap mereka dapat terus mempraktekannya di lingkungan sekitar sehingga menjadi kebiasaan yang baik kalangan masyarakat suku anak dalam”, ujarnya.

Pengabdian Masyarakat FKIK Univ Jambi di Suku Anak Dalam

Pada kesempatan pengabdian masyarakat ini Tim PKM-PM Gempita SAD memilih tempat di Desa Bukit Suban, Kecamatan Air Hitam, Kabupaten Sarolangun yang terletak cukup jauh dari pusat Kota Jambi yakni memerlukan waktu sekitar 6-7 jam perjalanan menggunakan transportasi darat. Dalam melakukan pengabdian ini tim PKM-PM Gempita SAD telah merancang kegiatan dengan sebaik mungkin agar kelompok anak usia sekolah Suku Anak Dalam (Orang Rimbo) dapat mengerti dan mengetahui seberapa penting personal hygiene dilakukan dalam kehidupan.

Adapun kegiatan yang dilakukan pada saat pengabdian ini yaitu dengan menggunakan metode role playing. Metode role playing atau bermain dipilih untuk menarik perhatian anak-anak agar mau dan ikut dalam mempraktikkan personal hygiene karena di usia ini anak-anak akan sangat mudah untuk mempelajari sesuatu dengan cara belajar sambil bermain.

Permainan yang dimainkan yaitu congklak dimana congklak merupakan permainan tradisional yang sering dimainkan oleh anak-anak sebelum menyebar luasnya game online dan permainan modern seperti bola bowling, bola basket, bola kecil, dan bermain dokter-dokteran. Sebelum melakukan permainan itu tim PKM-PM Gempita SAD memberi arahan kepada anak-anak bagi siapa yang kalah, akan mendapatkan hukuman dan harus menjelaskan tentang personal hygiene kepada teman-temannya.

Ternyata anak-anak yang mendapatkan hukuman sangat antusias melaksanakan hukumannya. Dikarenakan anak-anak yang mendapatkan hukuman tidak hanya diberi hukuman melainkan diberi edukasi tentang personal hygiene dimana membuat mereka merasa bersih dan nyaman. Hukuman yang diberikan yaitu mencuci tangan, menggosok gigi, potong kuku, dan pemeriksaan gigi. Dengan adanya metode role playing ini sangat membantu tim PKM-PM Gempita SAD dalam melakukan pengabdian.

BACA JUGA:  LIPUTAN: Pembangunan Kesehatan Manusia Indonesia Seutuhnya

Diharapkan kegiatan ini dapat berlanjut karena edukasi tidak dapat dilakukan hanya sekali saja. Dalam prosesnya kami melakukan monitoring dan evaluasi dari selama 2 minggu dibulan Agustus untuk mengetahui peningkatan pengetahuan dan kemampuan anak usia sekolah Suku Anak Dalam (Orang Rimbo) dalam memprektekan personal hygiene.

”Sebagai wujud kepedulian terhadap Komunitas Adat Terpencil SAD Jambi, PKM-PM ini akan tetap dijaga keberlangsungannya dan menjadi salah satu program kerja organisasi kemahasiswaan Jurusan Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Univeritas Jambi. Akan dibentuk Organisasi Kampus (OK) Gempita SAD, selain itu kampus juga akan memberikan ruang kreatif bagi mahasiswa melalui fasilitasi Program Merdeka belajar dan kampus merdeka (MBKM)” Asparian., S.KM., M.Kes., CIQaR. (Dosen Pembimbing PKM-PM sekaligus Sekretaris Jurusan Ilmu Kesehatan Masyarakat FKIK UNJA).

Selain itu kami juga melakukan kegiatan yang kami beri nama GEMPITA atau Gerakan Merangkul Mimpi dan Cita Orang Rimba merupakan sebuah program yang dirancang oleh tim pengabdian untuk dapat mengajak, mengajarkan, dan memberi motivasi tentang apa saja profesi dan gambaran cita-cita Suku Anak Dalam dimasa depan.

Ada tiga kegiatan dalam kegiatan GEMPITA ini. Kegiatan yang pertama adalah menggambar sketsa profesi. Setiap anak akan diberikan sketsa profesi seperti dokter, polisi, guru, tentara, dll. Kemudian anak-anak akan diberi kebebasan dalam berkreasi dengan cara mewarnai sketsa tersebut. Kegiatan yang kedua adalah menggantung stiker profesi sesuai dengan profesi yang telah anak-anak pilih pada kegiatan pertama tadi untuk digantungkan pada pohon cita yang telah disediakan oleh tim. Hal ini dapat dimaknai sebagai menanam benih cita-cita yang nantinya akan terus dirawat dan dijaga dengan semangat baru, sehingga pohon akan berbuah ataupun berbunga sebagai bentuk dari hasil usaha mereka. Kegiatan yang ketiga adalah nobar atau nonton bersama.

Tim PKM-PM Gempita SAD menampilkan film edukasi mengenai menjaga kesehatan seperti bagaimana cara mencuci tangan yang baik dan benar, bagaimana cara menggosok gigi yang baik dan benar, dll. Kegiatan ini dilakukan agar anak-anak dapat memahami secara visual bagaimana cara menjaga kesehatan agar terciptanya tubuh yang sehat sehingga dapat menggapai mimpi dan cita meraka. Dengan demikian, anak-anak Suku Anak Dalam dapat hidup lebih layak dan membawa perubahan dimasa yang akan datang.

Sebagai wujud kepedulian terhadap Komunitas adat terpencil (KAT) Suku Anak Dalam (Orang Rimbo), PKM-PM ini akan tetap dijaga keberlangsungannya dan menjadi salah satu program kerja organisasi kemahasiswaan Jurusan Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Univeritas Jambi. Dengan nama Organisasi Kampus (OK) Gempita SAD.

Senam Bersama Orang Rimba

Referensi :

  • KKI-WARSI https://warsi.or.id/orang-rimba-kubu-dan-suku-anak-dalam-sad/
  • Badan Pusat Statistik (BPS). 2010. Mengulik Data Suku di Indonesia. URL: https://www.bps.go.id/news/2015/11/18/127/mengulik-data-suku-di-indonesia.html.
    https://m.mediaindonesia.com/nusantara/28169/sepertiga-populasi-orang-rimba-idap-hepatitis-b
  • Weningtyastuti, R. 2017. KEBUTUHAN PELAYANAN SOSIAL KAT: BELANGUN DAN KEMATIAN PADA ORANG RIMBA. Media Informasi Penelitian Kesejahteraan Sosial. 41 (1):27-28

Anggota Tim :

  • Siti Mashirotul Khoiriyah
  • Rakhe Maihanda
  • Siska Septiani
  • Dinda Oktafia
  • Danu Pendawa

Dosen Pembimbing :
Asparian, SKM.,M.Kes

Penulis :
Rakhe Maihanda

Editor :
Fadhil Hidayat

(Visited 245 times, 1 visits today)